Monday, February 24, 2014

West Coast Australia Road Trip In Motorhome - Kalbarri, You'll Love It!

Lamaaa yaaaak.. lanjutan ceritanya. Tapi berhubung masih selisih satu bulan doang yaaa masih cincay lah yaaaak. Padahal Kalbarri ini salah satu tempat terkece yang pernah gue datangin. Kita sampai di sana sekitar jam 5.30 sore. Begitu sampai kita langsung nyari Caravan Park yang udah dibooking. Pemandangan sesampainya di caravan park langsung dibuat takjub sama burung parrot (apa sih bahasa indonesianya parrot? nuri??) yang banyaaaak berterbangan liar dimana-mana, bahkan sampai minum di genangan aspal, dengan latar belakang pemadangan laut. Parrot ini, adalah jenis burung yang sama yang kemaren gue lihat di Pinnacles yang kita foto-fotoin dengan takjub, nggak taunya disini ada bejibun hahahaha....


Setelah check-in dan nyari tempat parkir motorhome, kita memutuskan buat kelilingin kota Kalbarri sedikit. Suer deh, pemandangannya luarrrrr biasaaaaaaahhhh.... pas banget dengan lighting sore waktu itu. Laut yang biru ketemu sama muara sungai biru jernih, dengan latar belakang bukit hijau di belakang, dan padang rumput di depannya yang penuh sama sekawanan burung camar, burung parrot dan ada pula beberapa pelican yang lagi berenang-renang di pantai.... masyaAllah! Andaikan gue sebelumnya pingsan dan begitu sadar ada di tempat itu mungkin bakalan macam di film-film gitu kali gue bakalan langsung nanya "udah nyampe sorga ini? emang dosanya dikit banget gitu yaaak?" hehehehe...

ngasih makan seagulls


Gue minta Billy untuk berhenti sebentar di parkiran depan pantai dan nyoba ngasih makan camar. Itu camar-camar kayanya emang udah terbiasa dikasih makan, begitu lihat ada makanan yang dilempar, temen-temennya langsung datang berterbangan ikut berebut. Sayang Izan masih tidur waktu itu. Happy banget deh gue sore itu ngasih makan camar dengan pemandangan yang masyaAllah.

Setelah matahari udah makin turun, akhirnya kita kembali ke caravan park yang namanya Kalbarri Anchorage Caravan Park. Caravan park kali ini jauuuuh lebih kece dari yang sebelumnya di Cervantes (dan ternyata ini caravan park terkece yang pernah kita datangin). Fasilitasnya komplit banget: toilet dan kamar mandi yang super bersih, ruang laundry  super lengkap dan rapi plus disediain internet yang bisa dibayar pake koin selagi nunggu laundry, kamar mandi buat orang cacat yang bener-bener disabled-friendly (gue tau soalnya pernah sekali kamar mandinya lagi dibersihin dan dialihkan ke kamar mandi untuk yang cacat), tempat cuci piring dan tempat barbecue, dan bahkan ada kolam renang segala, oh ya dia juga sediain dumping point milik mereka sendiri buat buang limbah toilet dari motorhome. Oh pokoknya lumayan dimanjain deh di sini! Ajaibnya caravan park itu cuma diurus sama sepasang suami istri doang!

suasanya di lingkungan caravan park

our spot

Kita dapat tempat parkir dengan pemandangan langsung ke laut di seberang jalan, di antara dua mobil turis lokal. Setelah siapin makan malam dan meja kursi makan di luar mobil, kita langsung makan sementara hari udah mulai gelap. Disaat lagi asik makan tiba-tiba aja tetangga sebelah ribut-ribut dengan ntah berapa ratus kali nyebut f-word, untungnya Izan nggak ngerti yang disumpah-serapahin sama si tetangga, walaupun keliatan dia langsung berasa nggak nyaman dengar orang ngomong kencang dengan nada yang kedengarannya nggak enak. Disaat yang bersamaan angin mulai kencang dan beberapa kali niup tenda yang bikin bunyi yang lumayan keras, lagipula kita udah diingatin untuk nggak ngebuka tenda pas angin lagi kencang, jadi lah kita langsung memutuskan gulung kembali tenda dan pindah makan ke dalam mobil. Pas lagi beres-beres tau-tau anak laki-laki tetangga sebelah nyamperin dan minta maaf atas ribut-ribut sumpah serapah yang dibuat ibunya, dia pikir kita langsung masuk gara-gara mereka... hehehehe...

Satu sisi emang kita terganggu sih, disisi lain gue kagum sama keberanian anak laki-lakinya (yang macam abg labil belasan tahun) yang berani datang dan minta maaf atas nama keluarganya, yang kayanya tanpa disuruh orang tuanya. Waaaaw.... gue mau ngajarin anak gue untuk berani minta maaf kaya gitu (bukan berarti gue mesti nyumpah serapah macam si tetangga itu yeeeee!). Coba kalo seandainya gue yang ada di posisi anaknya itu, mungkin gue cuma bakalan diam dan malu, dan kalau ketemu tetangga yang gue pikir dengar dengan perilaku yang bikin malu, mungkin gue cuma bakalan ngumpet dan pura-pura nggak ingat ada apa. So I learn something that day!

Suasana di dalam motorhome, Izan masih bobo
 
pemandangan di belakang motorhome
pancake kacau yang dimasak di panci... yang penting rasa bung!

banyaaaakk burung di atas pohon pas di atas motorhome, kereeen tapi mobil kita kehujanan tai burung tentunya deh.
Besok paginya setelah sarapan singkat (pancake yang dimasak di panci yang tentunya bentuknya nggak karu-karuan... yang penting rasa bung!), tanpa mandi kita langsung berangkat menuju pellican feeding yang selalu ada setiap hari jam 8.45 pagi. Begitu kita parkir mobil disana belum banyak tamu-tamu yang duduk, tapi kita sempet ketunda sebentar untuk gantiin baju Izan ke baju renang dan ada pula turis dari Swedia yang nanya-nanya motorhome yang kita bawa (dia juga bawa 1 balita soalnya, tapi mobilnya untuk desain empat orang), begitu beres ternayta tempat duduknya udah nyaris penuh.

Menurut guidenya yang ngasih makan si pellican, mereka udah 30 tahun ngasih makan pellican2 di sana. Tadinya ada lebih banyak, tapi jumlah yang datang tergantung musim banayaknya ikan ada dimana. Pagi itu ada lah sekitar empat ekor yang datang. Setelah si guide cerita-cerita sambil lemparin ikan ke pellican yang emang udah nunggu barengan para tamu sebelum si guide datang (sambil sesekali direbut sama camar rakus), anak-anak yang berani langsung diajak maju ke depan dan baris buat kasih makan pellican. Izan ikutan nyempil ngasih makan, happy banget dia... (ga tau yang mana yang lebih happy dia apa si pellican??).


waiting to be fed




feeding the pelican

 
that happy face when a pelican got his fish...

...and making friends after that.

Setelah selesai nonton pellican Izan langsung main di pantai... emang ini deh yang udah ditunggu-tunggu sama anak gue. Main di pantai cuma bertahan beberapa menit doang, abis itu langsung nyebur ke laut yang ternyata airnya dingin! brrrr...! Tapi biar pun gitu tetep dia asik main di air... anak gua gitu loooooh.... separo ikan macam emaknya! Setelah puas main di laut (karena udah kedinginan juga) akhirnya kita balik ke caravan park buat mandi dan makan lagiiii hahahaha.... Padahal waktu itu masih jam setengah sebelasan, tapi sarapan pancake rupanya kurang nendang. Dan seperti yang gue bilang juga, napsu makan melambung tinggi kalau pas lagi jalan-jalan gitu, nggak cuma buat anak gue rupanya. :)

Setelah semua beres, kita berangkat menuju ke Kalbarri National Park. Ada dua yang bisa dilihat disini sebenarnya: The Loop sama Z-Bend, tapi kita cuma datangin The Loop aja. Untuk masuk ke Kalbarri National Park ini ada loket yang semacam mesin atm untuk beli tiket yang sama sekali tanpa pengawas, kamera cctv pun nampaknya nggak ada. Tapi hebatnya, turis-turis tetap berhenti buat beli tiket, walaupun sedikit dibingungin gimana caranya make mesinnya. Harga tiket masuk sekitar 11 dolar per mobil. Kebetulan kita barengan sama turis yang travelling solo, yang parkir di belakang mobil kita untuk beli tiket. Nggak ada kayanya mobil yang langsung nyelonong aja tanpa berhenti beli tiket walaupun nggak ada yang ngawas.

Untuk menuju The Loop ini jalan aspalnya cuma beberapa kilometer aja (mungkin 5??), selanjutnya jalanan tanah yang nggak beraspal yang sedikit bumpy sekitar tujuh kilometer . Lumayan bikin capek juga karena sebenarnya motorhome kita dilarang banget untuk masuk ke jalanan yang nggak diaspal, dan memang segala yang di dalam mobil jadi gedek-gedek walaupun semua udah ditaro dan diamankan sedemikian rupa. Walau pun semua tetap  aman, tapi bunyi piring-piring dan gelas-gelas yang kletak-keletuk lumayan bikin deg-degan juga. Alhasil kita jalan teramat-sangat pelan-pelan sekali. Si solo traveler yang tadinya ada di belakang kita langsung ngebut duluan karena dia bawa mobil SUV aja gitu, ngeledek motorhome kita pake debu di belakangnya.

unpaved road to the loop

Asiknya jalan-jalan di West Australia ini, semua tempat wisatanya nggak pernah rame macam kalau kita ke Tangkuban Perahu misalkan hehehehe... Begitu sampai, cuma ada beberapa mobil aja yang parkir, kalo nggak salah ingat cuma mobil si solo traveler tadi dan satu motorhome lain. Untuk menuju The Loop kita perlu jalan sekitar 400 meter dari tempat parkir. Tapak jalannya dibuat bersih (sangat bersih malah), cuma lalat aja yang selalu jadi pengganggu. Satu-satunya yang bikin anak gue rewel mulu ya lalat yang macam nggak punya objek lain buat diganggu selain muka manusia, makin diusir makin semangat dia datang. Karena gue pake jilbab, gue tinggal nutupin muka pake jilbab sementara mata pake kacamata, yang berasa keganggu banget ya Billy sama Izan deh yang kulit badannya lebih banyak terekspos hehehe... kasian. Alhasil kita jalan cepat-cepat menuju The Loop supaya nggak kelamaan dikerubungin lalat (padahal di The Loop teteeeup aja ada lalatnya hahahahha....).

Begitu sampe mendadak lupa sama lalat, karena ngeliat pemandangan yang masyaAllah. Foto-foto deh kita dari segala angle, berasa mau bikin cover majalah National Geographic aja! Sampai tiba-tiba kamera DSLR-nya Billy yang lagi terpasang di tripod jatoh ketiup angin.... jreng jreng!!! Oh tenang, jatohnya nggak kebawah jurang kok, cuma ke batu cadas aja. Alhasil si kamera pundung nggak mau fokus. Ya udah, kita lanjut foto-foto pake gadget hahahaha.... (asiknya laki gue, dia mah nggak sedih kameranya rusak, malah hepi dia punya alasan beli kamera baru hahahha...).


ready for the loop

sebelum kamera dslr jatoh dan ngambek hehehe...

Sebenarnya di The Loop ini ada jalan terusannya sekitar 8 kilometer buat nyusurin tebing, tapi rasanya jelas nggak memungkinkan buat bawa anak sejauh itu jalan kaki. Jadi lah kita kembali menuju mobil. Di jalan kembali menuju aspal, buat ngurangin ngilu gara-gara dengar suara di dalam mobil yang udah kaya kena gempa, kita main dulu-dulan ngeliat binatang liar di kiri kanan jalan. Lagi-lagi gue yang menang dooong (gara-gara gue satu-satunya yang duduk di deket jendela tapi nggak di belakang setir), berhasil nemuin kanggoro liar.

Setelah dari Kalbarri National Park, kita kembali ke kota buat isi bensin (isi bensin perdana selama di Aussie! Hebat yaaaak kapasitas tangki bensinnya si motorhome ini!!!), trus mampir ke supermarket buat beli tambahan ransum dan beras (haaaa kan apa gue bilang, beras yang udah ditakar buat selama perjalanan di Australi nyaris habis padahal baru setengah perjalanan! Luar biasa emang dah keluarga gue!). Setelah itu kita menuju ke look out  yang namanya Red Bluff.

Red Bluff ini adalah sebuah tempat untuk lihat pemandangan laut dan kota Kalbarri dari atas tebing. Menurut yang tertulis di sana, kalau pas lagi musimnya kita bisa ngeliat humback whale atau paus bungkuk dari tebing. Ngebaca tulisan begitu, lamaaaa deh gue melototin laut kali-kali aja nongol satu dua paus gitu kan... *ngarep.com*. Anginnya di atas tebing itu lumayan kencang, sampai nyaris nggak karu-karuan bentuk jilbab gimana muka dimana, tapi nggak bikin kita males foto-foto dooong. Nah bicara soal foto, berhubung si DSLR lagi pundung, untungnya Billy bawa kamera poket satu lagi buat cadangan. Makluuuum... laki gue mah bukan tipe tukang foto pake gadget. Tapiiiii konyolnya si kamera poket ini ternyata baterainya habis, dan cerdasnya charger yang kita bawa charger kamera poket yang lain.... dung dung dudung dung! Jadi akhirnya terpaksa cukup puas foto-foto pake gadget deh.
istirahat makan eskrim sebelum turun ke red bluff..





anginnya aje gile... sambil melototin laut kali aja tau2 ada humpback whale haha...

:)


Setelah dari Red Bluff, kita kembali duduk-duduk di tempat kemaren gue ngasih makan burung, dan kali ini Izan nggak tidur jadi bisa ikut nikmatin ngasih makan camar. Semuaaaaaa happyyyyy! Dan akhirnya kita kembali ke caravan park pas hari udah mulai magrib. Siapin makan malam dan istirahat buat jalan-jalan besok menuju Monkey Mia, the top of our trip....

feeding from hand

Thursday, January 9, 2014

Bamboo Rafting at Loksado

Hari libur natal kemarin cukup menggoda untuk dimanfaatkan buat jalan-jalan karena cuti bersama di tanggal 26 desember sementara besoknya adalah hari Jumat, hari kejepit. Billy ngajuin cuti untuk hari Jumat dan dapat deh kita empat sampai lima hari untuk jalan-jalan. Destinasi yang dituju kalli ini adalah Loksado. Loksado adalah nama satu kecamatan di Kalimantan Selatan, di daerah pegunungan Meratus.

Kalau nyoba googling "Loksado" biasanya sih yang keluar adalah bamboo rafting. Persis tahun lalu waktu keluarga kecil gue jalan-jalan ke Banjarmasin, kita sebenarnya udah dengar tentang Loksado. Tapi mendengar kata-kata "rafting" bikin kita urung. Gimana juga mau ngajak anak (yang waktu itu umurnya) dua tahun rafting?? Kita nggak googling juga sih gimana bamboo rafting itu. Tapi sepulang dari Banjarmasin waktu itu, setelah Billy nanya-nanya ke temannya, ternyata aman aja ngajak anak-anak bamboo rafting. Lagi pula semua destinasi wisata yang bisa dicapai via darat dari Balikpapan udah pernah didatangin semua. (gue belum pernah posting soal Bontang emang yeee...hehehe...)





Loksado itu kira-kira sekitar 200an km sebelum Banjarmasin, jadi cara kita untuk nyampe kesana ya hampir mirip-mirip lah sama waktu ke Banjarmasin dulu. Perjalanan dimulai dari rumah sekitar jam 6.30 pagi dan nyeberang dengan ferry ke Penajam sekitar jam sembilan dan kembali mendarat sekitar jam sepuluh. Ferry yang kita dapat kali ini nggak lelet, karena pelabuhan di Penajam udah punya dua jalur untuk mobil keluar, kalau tahun lalu satu jalur masih dibuat. Efek dari ferry yang nggak lelet tentunya kita jadi bisa sampai Tanjung lebih cepat dari waktu itu. Setelah nginap satu malam di Tanjung, di hotel yang sama dengan yang tahun lalu juga, kita terusin perjalanan menuju pegunungan Meratus. Kali ini perjalanan lebih santai karena tinggal 150 kilo lagi aja.


Sebelum berangkat Billy udah kontak dengan Pak Amat (081348766573), sesuai yang direkomendasikan di Lonely Planet seri Borneo, untuk booking bamboo rafting dan penginapan terdekat. Sayangnya begitu kita sampai di daerah Meratus, Pak Amat nggak bisa dihubungi jadi kita langsung aja datang ke penginapan yang dituju: Amandit River Lodge. Setelah coba lihat dan tanya-tanya ke dalam, kita jadi ragu untuk nginap di sana karena tidak ada air panas dan tanpa AC walaupun kamarnya lumayan rapi dan bersih. Karena ketinggian saat itu (menurut gadgetnya Billy) cuma 200 meter dari permukaan laut, kayanya kalau di kamar tanpa AC bakalan panas deh, terutama juragan kecil ntar yang bakalan mendadak rewel. Akhirnya kita memutuskan untuk mundur dan kembali ke Kandangan untuk cari penginapan disana.

Di Kandangan kita nginap di hotel Mutia (lagi-lagi dari lonely planet). Kali ini ada AC, tanpa air panas dan bonus TV kabel! Hehehhehe... Keadannya emang lebih lumayan karena ada di tengah kota, walaupun kota kecil, sementara Amandit River Lodge itu benar-benar terpencil dan bakalan susah untuk cari makan. Nginap semalam di Kandangan bikin gue nostalgia waktu jalan-jalan ke Takengon di Aceh dulu, mirip-mirip model kotanya,cuma yang ini jauh lebih kecil.

Besok paginya setelah sarapan yang disediain dari hotel, dengan menu masakan rumahan yang dimasak sendiri sama ibunya... (enak looh!), kita langsung check out dan kembali menuju pegunungan Meratus tanpa mandi. Begitu sampai di pemandian air panas, kira-kira sepuluh kilo sebelum starting point untuk bamboo rafting kita tanya-tanya dimana tepatnya starting point untuk bamboo rafting itu, karena masih aja nggak berhasil nelfon Pak Amat. Alhasil ada laki-laki dengan kaos bertulisan "Wisata Loksado" dengan semangat gegap gempita mandu kita pake motor menuju starting point. Dan begitu sampai starting point ternyata udah ada utusannya Pak Amat yang menunggu, namanya Pak Amri dia yang bakalan jadi supir perahu.

Bamboo raftingnya sendiri cukup menyenangkan, terutama buat Izan. Tapi buat yang udah pernah rafting dengan jeram level dua sampai empat rasanya kaya main-main sampan aja gitu cuma lo nggak megang dayungnya hehehe... Buat Izan yang duduk di depan dengan tinggi badan 102cm, dia lumayan basah kuyup sampai ke muka, dan dia happy! Memang jeramnya nggak banyak dan perahu bambu yang panjang dan rigid lumayan stabil saat menghempas jeram-jeram kecil, jadi emang aman lah buat bawa anak kecil (malahan aman buat ibu hamil muda loooh). Asal jangan bawa bayi aja trus digendong sambil duduk di depan, megap-megap lah dia kesiram air!







Di tengah-tengah pengarungan ada tempat dimana menurut Pak Amri adalah jalan menuju perkampungan Dayak. Itu sebenarnya juga bagian dari wisata, tapi karena kita bawa anak cukuplah naik perahu aja sampai finish point. Setelah dua jam mengarungi sungai Amandit, akhirnya kita sampai di finish point. Untuk kembali ke starting point dimana mobil kita parkir, Pak Amri sebenarnya udah nyiapin satu motor untuk bonceng satu orang ke mobil dan sisanya dijemput pake mobil di finish point, repot deh! Tapi kita minta supaya ada dua motor, jadi kita bertiga bisa langsung menuju finish point. Akhirnya Pak Amri meminjamkan motornya untuk kita bertiga, sementara istrinya yang udah nunggu di situ boncengan dengan perempuan di motor yang lain untuk jemput motor di starting point.


naik motor bertiga dan ujan2an...


Selesai dari situ kita langsung kembali menuju pulang melewati perjalanan yang sama waktu berangkat; menginap satu malam di Tanjung, dan nyeberang naik ferry di Penajam besoknya. Malahan antrian ferry untuk ke Balikpapan kali itu lumayan panjang sampai kita harus mengantri hampir tiga jam. Hati-hati kalau mengantri ferry di Penajam karena ada satu modus dimana mobil-mobil pura-pura parkir di sebelah kiri jalan (sementara antrian sebenarnya hanya satu jalur di sebelah kanan jalan), dan begitu mobil di depan mulai bergerak, tiba-tiba ada preman datang menghalangin mobil dalam antrian dan kasih masuk mobil yang parkir di kiri untuk memotong antrian. Gitu deh, tipikal manusia bermoral setara keset!

Emang agak konyol sih kedengarannya ya, kita jalan empat hari tiga malam hanya untuk bamboo rafting yang durasinya cuma dua jam. Tapi Billy happy karena bisa jalan-jalan bawa keluarganya, Izan happy udah ngerasain basah-basahan ber-bamboo rafting ria, sementara gue happy karena laki sama anak gue happy hehehehe.... Tapi gue seneng kooook bamboo rafting, ah gue emang selalu senang sama segala aktifitas di air!

Tuesday, December 31, 2013

West Coast Australia Road Trip In Motorhome - Cervantes And Pinnacles

Sekitar jam empat sore sampe deh kita di Cervantes Caravan Park. Cervantes ini adalah kota kecil di pinggir laut. Kotanya itu bikin gue inget film Grandpa In My Pocket di Cbeebies, ya maklum lah yaaak, nama pun emak beranak toddler jadi tontonannya Cbeebies. Sepengamatan gue rumah-rumah di sana kecil sampai sedang, tapi hampir setiap rumah punya kapal kecil. Eits, jangan bayangin kapal kayu nelayan lah yaaak, fiber boook! Rata-rata turis yang datang ke sana kayanya mampir buat mancing,  camping atau ya singgah untuk lanjutin ke kota tujuan berikutnya. Tapi sebelum gue cerita soal apa aja yang dikerjain di Cervantes gue cerita dulu lah yaaak soal caravan park.

on our way to cervantes,yang putih kaya salju itu pasir, kece yaaak!
we spot a wild kangoroo in front of a house at Cervantes
Namanya juga baru pertama kali nyobain recreational vehicle, sebelumnya gue nggak ada bayangan gimana caranya kita bisa operasiin segala alat-alat listrik di dalam mobil. Gue pikir listriknya dapat power dari aki gitu, tapi mana kuat yaa..  Ternyata di dalam caravan park itu udah disediakan tempat-tempat parkir seluas kira-kira 10x6 meter untuk tiap mobil. Di dalam area 10x6 meter itu ada satu tiang tempat dimana kita bisa nyolokin kabel listrik yang dihubungkan ke mobil, dan satu keran sekaligus tempat buangan air di bawahnya yang bisa disambungin selang untuk ngisi tangki air atau untuk buang limbah air. Jadi power yang kita dapat di dalam mobil ya dari listrik yang kita colok di tiang tadi itu.

makan malam merangkap siang
@ cervantes caravan park

Fasilitas lainnya yang biasa disediain di caravan park adalah kamar mandi umum, tempat mandi bayi, ruang laundry, dan ruang cuci piring. Ada beberapa caravan park yang juga nyediain dumping point buat ngebuang limbah toilet dari motorhome, ada juga yang nyediain dapur, bahkan ada yang nyediain kolam renang segala. Hasil wanti-wanti si Sylvia, orang dari AA Motorhome yang kita temuin kemarin, sebaiknya kita pake segala fasilitas yang disediakan di caravan park walaupun fasilitas itu ada juga di dalam mobil. Yang sangat kita tangkap untuk itu tentunya untuk urusan kamar mandi dan toilet.

Nah di Cervantes Caravan Park, setiap satu mobil tamu dapat satu kunci. Loh, kok dapat kunci emang dapet kamar? Kunci itu ternyata buat kamar mandi. Kamar mandi laki-laki dan perempuan tentunya dipisah lah yaaaaak, tapi kuncinya tetap satu jua. Satu masalah (yang awalnya) besar buat gue selama di Australia adalah sistim toilet mereka yang tanpa air, kecuali buat flushing! Ih gue benciiiiik banget sama toilet kering! Emang sih kamar mandinya jadi bersih, itu bagus, tapi kan manusianya jadi jorok hahahaha.... Tapi akhirnya bisa disiasatin dengan selalu siap sedia bawa botol isi air setiap mau ke toilet.

Ok, balik ke cerita... Setelah kita berhasil markirin mobil dan menyambungkan segala printilan yang perlu disambung, gue langsung nyiapin makan malam, merangkap makan siang. Makan siang yang cuma beberapa potong pizza doang kurang nendang rupanya. Ternyata suasana jalan-jalan emang bikin nafsu makan meningkat booook. Beras yang udah gue takar bisa untuk dua kali makan, tandas untuk sekali makan doang hahahha... Anak gue tuh terutama yang makannya luarrr biasa banyaaakkk di luar kebiasaan. Selesai makan kita kembali beres-beres, tutup-tutup dan cabut-cabut segala sambungan dan pergi jalan-jalan keliling sebagian kota Cervantes yang mini itu.

menu pertama masih ngirit ransum: piza and fish nugget (yang udah habiss)

Tempat yang dituju adalah sebuah look out yang namanya Thirsty Point. Look out adalah istilah buat tempat dimana kita bisa lihat pemandangan. Yang gue ingat di laut dekat look out itu ada sebuah kapal karam di kedalaman yang cukup dangkal yang katanya kalau air surut bisa kelihatan, tapi nggak keliatan juga siiik waktu itu! Setelah cukup foto-foto disitu akhirnya kita balik menuju caravan park. Di dekat jalan masuk ke caravan park itu ada playground yang lumayan besar yang dasarnya pasir. Anak gue yang udah nggak sabaran pengen main pasir karena udah ngeliat pantai, akhirnya kita ajak main di playground itu yang kayanya diisi sama anak-anak dari lingkungan situ. Dan setelah hari mulai gelap (magrib saat itu sekitar jam 7 malam) akhirnya kita parkir kembali ke caravan park.

Pengalaman pertama tidur di motorhome ternyata asik juga! Walaupun saat ini Australia lagi musim panas dan suhu di siang hari bisa sampai 40 derajat selsius, tapi kalau malam suhu bisa turun sampai 20 derajat. Awalnya kita masih belagak nyalain AC, tapi akhirnya kedinginan dan selalu tidur tanpa AC kalau malam. Dan malam itu (juga malam-malam lainnya) kita semua langsung pelor deh, nempel langsung molor....

Thirsty point look out

oh yeah...





the playground


Besoknya setelah sarapan dan mandi kita check out dan kembali sedikit ke selatan untuk ke tempat yang namanya Pinnacles, Nambung National Park. Pinnacles ini adalah sebuah gurun yang banyak formasi batuan kapur yang berdiri terpisah-pisah. Menurut tulisannya, sebenarnya formasi batuan kapur seperti itu ada banyak di Australia, tapi Pinnacles adalah formasi batuan terbanyak dan terluas.


Gimana terbentuknya formasi batuan kapur itu teorinya ada macam-macam, tapi teori yang gue inget yang lebih kurang begini; berjuta-juta tahun yang lalu permukaan daratan di daerah pinnacles setinggi batuan kapur yang sekarang berdiri itu, dan banyak pohon-pohon yang tumbuh disitu. Akar pohon-pohon itu menarik air dan mineral di tanah sekitarnya. Kemudian ketika permukaan daratannya terkikis dan tanamannya mati, bagian yang tadinya terisi sama akar mengeras dan jadi batuan seperti sekarang. Gitu dah.... meneketehe dah.



Pinnacles desert

happy, kita main petak umpet diantara batu2 itu

at the look out

ada enam pasang burung kakak tua kaya gini di tengah gurun, kita kagum dooong, ternyata ada banyaaak banget ketemu burung beginian nantinya di Kalbarri.




Oh ya untuk masuk ke Pinnacles tadinya kita pikir harus jalan  kaki, ternyata mobil yang kita bawa masih bisa masuk, batas lebar mobil yang boleh masuk adalah tiga meter sementara motorhome kita dua koma sekian (gue lupa!). Harga tiket masuknya sekitar sepuluhan dolar. Setelah puas keliling-keliling, turun dan foto-foto kita kembali keluar dan masuk ke museumnya yang namanya Pinnacles Discovery, karena menurut poster yang ada di toilet (sebelum masuk museum) katanya lebih kurang begini "silahkan berkunjung ke museum kami, kamu bisa dapat pengetahuan tentang Pinnacles, dan lagi pula kan udah bayar, rugi loh ntar!". Gue mulai mikir yang nulis itu orang Padang....

Museumnya langsung terhubung sama toko suvenir.... nama juga toko suvenir di tempat wisata, mahal aje harganye!

@ Pinnacles Discovery

inside the museum

Billy - Diana - Izan were here hehehe...

at the souvenir shop



press a penny...


Selesai di Pinnacles, kita kembali jalan ke utara menuju Kalbarri. Kali ini gue yang kebagian nyetir. Oh sungguh menyenangkan rupanya nyetir di jalanan mulus, lurus, sepi kendaraan.... untuk setengah jam pertama! Setelah itu gue mati-matian nahan ngantuk. Booook, kecepatan yang gitu-gitu doang, nggak nambah nggak kurang, jalan yang lurus-lurus aja nggak naik nggak turun, mobil yang jarang-jarang, nggak ada lubang yang bikin gue kudu melek buat ngindarin.... itu serius membosankan!!! Jalan mulus itu seru kalau kita bisa ngebut kan kan kan? Tapi ngebut itu seru kalau kita nekan pedal gas kenceng-kenceng gitu kan, lah ini nggak boleeeh. Tapi karena tengsin sama big boss, gue tetap kekeuh mau nyetir.... sampe cemilan yang bisa nahan ngantuk habis. Akhirnya gue kembalikan kemudi ke Billy. *payaaah*




my turn to drive... hehehe



Jarak Cervantes-Kalbarri adalah 430km, jarak yang kalau di Indonesia harus ditempuh sehari semalam, atau dua hari kalau pake nginep. Pemandangan kanan-kiri jalan semakin ke utara juga berubah-ubah. Kalau dari Cervantes sampai Geraldton kanan-kiri selalu hamparan ladang jerami dan sapi-sapi atau domba atau kuda, begitu lebih utara dari Geraldton kanan-kiri mulai semak-semak seluas mata memandang. Hiburan saat ngelewatin jalan yang kanan-kirinya semak-semak adalah dulu-duluan ngeliat binatang liar yang banyak di sana semacam emu, kangguru, elang, kelinci, atau bahkan wombats... (yang terakhir ini gue nggak pernah ketemu). Tentunya gue lah yang menang karena Billy kan nyetiiiir hahahaha...

Yang paling seru adalah setelah kita keluar dari jalur Indian Ocean Drive untuk belok menuju Kalbarri dimana kita jalan sekitar 60an kilometer hampir tidak ketemu mobil satu pun, sinyal nggak ada, dan kanan-kiri semak-semak belantara. Sambil ketawa-ketawa (sementara si bocah tidur) gue sama Billy ngebayangin kira-kira apa ya komentar orang tua kita kalau saat itu tahu kita jalan-jalan di negara orang bawa anak dan masuk ke jalan yang nyaris nggak ketemu mobil sama sekali di tengah hutan semak dan sinyal pun nggak ada sementara matahari udah semakin turun... hehehe.

Tapi semuanya terbayar begitu kita masuk Kalbarri. Motonya Kalbarri adalah "Kalbarri, you'll love it!", oh...indeed we do!